Senin, 15 Agustus 2016

Pengertian secara umum atau sering disebut Anemia kekurangan zat besi disebabkan olah kurangnya persediaan zat besi dalam tubuh. Besi biasanya disimpan dengan jumlah yang cukup pada sumsum tulang, hati dan kelenjar limpa untuk ditarik secara teratur guna pembuatan hemoglobin.

Zat besi yang telah dipakai diganti lagi saat makanan bermineral dicerna atau saat sel darah merah pecah dan zat besi mereka didaur ulang. Bila ada peristiwa yang mengganggu proses ini, terjadilah anemia.

Kekurangan persediaan besi yang cukup paling sering disebabkan oleh perdarahan, karena sel-sel darah merah itu sendiri adalah penyimpan zat besi di dalam tubuh. Pada wanita, anemia karena kurang zat besi umumnya diakibatkan oleh perdarahan waktu haid; bahkan haid normal dapat menghabiskan persediaan zat besi selama berbulan-bulan dan mengakibatkan anemia kekurangan zat besi yang parah.

Anemia kekurangan zat besi bisa juga berasal dari kehilangan darah lewat sistem usus dan lambung karena ulkus, tumor ataupun kondisi peradangan. Perdarahan karena wasir kadang-kadang bisa cukup parah dan dapat menyebabkan anemia, sementara kehilangan darah dari sistem saluran kemih atau pernafasan juga mungkin, tetapi jarang. Begitu pula, namun sangat jarang terjadi anemia kekurangan zat besi yang diakibatkan jumlah besi tak cukup dalam menu makanan semata.

Umumnya, anemia kekurangan zat besi pada pria atau wanita tanpa haid harus diselidiki untuk menemukan sebabnya yang tersembunyi, karena kanker usus besar yang belum terdeteksi atau kondisi serius serupa lainnya yang mengakibatkan kehilangan darah mungkin terjadi.

Perdarahan dari sistem usus dan lambung bisa kadang-kadang diketahui dari kotoran yang hitam, lengket atau mengandung darah merah, tetapi penyakit ini juga bisa tersembunyi dan tidak menunjukkan gejala apapun, terutama jika kehilangan darah tersebut berlangsung lambat (kronis).

Diagnosa anemia kekurangan zat besi dipikirkan saat kehilangan darah dan anemia terjadi. Anemia kekurangan zat besi seringkali diiringi sel-sel darah merah yang lebih kecil dari normal (mikrositik) dan di bawah hemoglobin normal (hipokromik). Diagnosa anemia kekurangan zat besi ditegaskan dengan tes kimia yang menunjukkan penurunan jumlah besi di dalam tubuh.

Tes yang paling sering digunakan adalah pengukuran ferritin - bahan campuran pembawa besi dalam plasma darah - dan kadar besi serum yang sama-sama akan menjadi rendah sewaktu terjadi anemia kekurangan zat besi.

Pemeriksaan sumsum tulang untuk penyakit ini akan selalu menunjukkan ketiadaan zat besi dalam pewarnaan khusus pulasan sumsum tulang untuk memeriksa adanya besi. Namun, tes sumsum tulang biasanya tidak diperlukan untuk mendiagnosa anemia kekurangan besi, karena ferritin dan besi serum sudah dapat menegaskan diagnosa tersebut.

Perawatan anemia kekurangan besi meliputi konsumsi suplemen zat besi, namun ini biasanya tidak cukup; adalah keharusan untuk menemukan sebab yang mendasari anemia kekurangan besi, terutama pada semua pria dan wanita tanpa haid.

Perawatan tambahan untuk jenis anemia ini bergantung pada sebab khusus perdarahan: ulkus pada saluran pencernaan harus dirawat dengan satu cara, kanker usus besar dengan cara lainnya. Jika ternyata tidak ada perdarahan terus-menerus, anemia diobati dengan suplemen besi yang diminum selama 12 bulan, tidak hanya untuk menyembuhkan anemia tetapi juga untuk mengisi kembali persediaan zat besi tubuh.

Pada kasus-kasus parah anemia kekurangan besi yang berkaitan dengan perdarahan terus-menerus atau tanda-tanda gagal jantung, transfusi darah juga diperlukan.

Kekurangan zat besi karena haid biasanya bisa dicegah dengan penggunaan suplemen zat besi. Konsumsi rutin suplemen zat besi juga mencegah kebanyakan kasus anemia kekurangan zat besi selama kehamilan. Seperti telah disebutkan, persediaan zat besi yang tidak cukup jarang disebabkan jumlah zat besi yang tidak cukup dalam menu. Konsumsi zat besi yang cukup diberikan oleh menu yang mencakup daging dan sayuran berdaun hijau.

Anemia kekurangan zat besi terjadi lebih sering pada wanita daripada pria, karena kehilangan darah akibat haid oleh karena itu selalu anda perhatikan gizi setiap hari

Demikianlah Tanda Animia Bisa Menyebabkan Kekurangan Zat Besi Di Tubuh, Sekian Terimakasih, Luangkan Waktu Anda Juga Untuk Baca Postingan yang lain Yaitu 10 Olahraga ini Lagi Trend Dan Di Gemari Perempuan / Wanita Karir contoh makalah anemia defisiensi besi pada ibu hamil dan anak-anak
Title : Tanda Anemia Kekurangan Zat Besi Di Tubuh
Posted by : Ena Riskina Rating 5 Star Published : 2016-08-15T00:57:00+07:00
loading...
 
Blogger Designed by IVYthemes | MKR Site
loading...